...geng mengintai...

Wednesday, June 18, 2014

Soalnya HATI

Assalamualaikum..

I hope you guys are in the pink of health.. Well, today I would like to share with you something that we all should take time to think about.

“Ada perkara yang kamu tidak suka tetapi ia baik bagi kamu dan ada perkara yang kamu suka tetapi ia buruk bagi kamu, Dan sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dan kamu tidak mengetahuinya”  Surah Al Baqarah : 216

      Aduh!!! Cukup berat untuk kita menerima kebenaran ini, tetapi kadang-kadang dengan keegoaan kita padahal cuma sekadar seorang hamba tetap untuk tidak sentiasa berpuas hati dengan apa yang ada. Tidak pernah rasa cukup dengan apa yag kita dapat. ALLAH memberikan peringatanNYA kepada kita;  "barang siapa yang bersyukur maka akan ditambah lagi nikmatnya..." Disebabkan itulah salah satu cara untuk mendidik hati ini tentang erti rasa syukur ialah dengan sentiasa melihat orang di bawah kita. Apa lebihnya kita berbanding mereka. Jangan dipandang orang yang di atas kerana itu boleh membenihkan rasa tidak cukup tadi dalam diri kita. Satu benda yang senang untuk dilafaz tetapi payah untuk dibuat. Walaubagaimanapun, hendak seribu daya tak hendak sejuta dalih kan. Tepuk dada tanyalah iman kita. Dengan azam yang kuat, dibulatkan tekad, InsyaAllah semua rintangan yang datang kita boleh atasinya. Mendidik hati bukan suatu benda yang senang, tetapi ini bukan satu alasan untuk kita terus membiarkan hati ini terus dibelenggu nafsu dan pujukan-pujukan songsang.

      Bermujahadalah dengan istiqomah moga-moga usaha kita itu dipermudahkan olehNYA. Barang diingat juga setiap apa yang kita dapat sebenarnya bukan kerana  usaha kita semata-mata tetapi hakikat yang sebenar adalah atas kehendak dariNYA untuk menentukan segalanya. Agama mengajar kita bahawa usaha adalah sebagai asbab. Usaha itu perlu tetapi diakhir usaha itu yang perlunya kepada sandaran sepenuhnya kepada Yang Maha Berkuasa atas segalanya. Kita sebagai seorang yang bersifat kehambaan perlu faham akan iktiqad ini agar segala apa benda yang kita lakukan adalah asasnya disandarkan kepada ALLAH SWT. Hati perlu sentiasa didik ke situ. Semuanya Soal Hati....

      Justeru, sering diungkapkan; tidak mengapa jika kakimu yang sakit, asalkan hatimu sihat. Dengan kaki yang sakit, kita mungkin tidak boleh berjalan. Tetapi, dengan hati yang sakit, kita akan kehilangan tujuan dan harapan. Betapa ramai orang yang mempunyai fizikal yang sihat, tetapi apabila hatinya sakit, hidupnya melarat. Dia menjadi insan yang miskin dalam limpahan kekayaan. Hidup derita walaupun dikelilingi keseronokan. Apa yang ada cukup banyak tetapi tidak boleh memberi sebarang manfaat.

 “Tidaklah kehidupan dunia itu melainkan mata benda yang menipu daya.” 
(Surah al-Hadid 57:20)

*Entry ini adalah Ihsan dari Salah seorang staff Politeknik Merlimau yang dikongsi untuk bacaan umum. 

Bicara DANIEL ADIE: Yang membezakan tiap insan itu bukan warna rambut mahupun matanya, tetapi warna hatinya.. 

Monday, May 12, 2014

Picture of the Year

Assalamualaikum readers..

My second entry of the year.. Actually sedang merajinkan diri untuk kerapkan update entry kat blog ini.. Banyak sebenarnya event yang mahu share dengan kalian, inshaAllah, part by part ya..inshaAllah..

For this entry, I would like to share with you one picture that took my breath away the first time I looked at it. A very special picture taken during a very special event. 


Aku dah share gambar ni kat account instagram aku [ @hamdi_razalli ] What I love about this picture is the fact that this is actually a candid picture. Yeah, it was supposed to be a free-style picture as requested by my bother's wedding photographer Mr Adam Arjuna, but based on his experience taking picture during my bother's solemnization, well we (my family and I) don't know how do give free style poses.. Formal and free-style tu sama je pose nye.. So, what Mr Adam Arjuna did was, he came out with jokes, and captured this amazing picture.. I love this picture to the death! Thank you so much Mr Adam Arjuna. 

Tu je lah entry kali ni.. Pendek je kan? Erm..at least something kan dari nothing at all.. Till then.. Assalamualaikum.

Bicara DANIEL ADIE: Everything that you see in the picture was my idea and my touch, just the way I pictured it few months before this ceremony.. 

Thursday, May 8, 2014

Marah Jerit Cinta Bisik

Assalamualaikum Semua..

Dah bersawang sangat dah blog ni. Nak sapu sawang-sawang yang ade ni kat blog ni hari ni. Today, I would like to share with you a conversation between a teacher and the students that we can think the hidden meaning of it. 

KENAPA PERLU MARAH, PERLU MENJERIT...

Suatu hari seorang guru bertanya kepada murid-muridnya, “Mengapa ketika seseorang sedang marah, dia akan bercakap dengan suara kuat atau berteriak?”

Seorang murid setelah berfikir cukup lama mengangkat tangan dan menjawab, “Kerana dia telah hilang sabar, oleh itu dia berteriak.”

“Tapi…” guru bertanya kembali

“Orang yang dimarahinya hanya berada dekat dengannya. Mengapa perlu berteriak? Kenapa dia tak berbicara secara lembut?”

Hampir semua murid memberikan pelbagai alasan yang dirasakan logik menurut mereka. Namun tiada satu pun jawapan yang memuaskan.
 
Maka guru berkata, “Ketika dua orang sedang berada dalam kemarahan, jarak antara ke dua hati mereka menjadi amat jauh walaupun secara luaran mereka begitu dekat. Oleh itu, untuk mencapai jarak yang demikian, mereka harus berteriak."

"Namun anehnya, semakin kuat mereka berteriak, semakin pula mereka menjadi marah dan dengan sendirinya jarak hati yang ada di antara mereka menjadi lebih jauh lagi. Kerana itu mereka terpaksa berteriak lebih kuat dan keras lagi.”

Guru masih melanjutkan, “Sebaliknya, apa yang terjadi ketika dua orang saling jatuh cinta? Mereka tidak berteriak, mereka berbicara dengan suara yang keluar dari mulut mereka dengan begitu perlahan dan kecil. Seperlahan bagaimana pun, kedua-duanya masih dapat mendengar dengan begitu jelas."

"Mengapa demikian?” Guru bertanya sambil memerhatikan muridnya.

Mereka kelihatan berfikir panjang namun tiada seorang pun yang berani memberikan jawapan. “Kerana hati mereka begitu dekat, hati mereka tak berjarak. Sepatah kata pun tak perlu diucapkan. Sebuah pandangan mata saja cukup membuat mereka memahami apa yang ingin mereka sampaikan.” ..
 
 ~Ketika kita sedang dilanda kemarahan, janganlah hati kita mencipta jarak. Lebih–lebih lagi mengucapkan kata-kata yang mendatangkan jarak hati diantara kita. Mungkin di saat seperti itu, diam mungkin merupakan cara yang bijaksana. Batu yang keras mampu dilembutkan dengan air yang lembut sifatnya. Kerana waktu akan membantu kita. Manusia tidak pernah sunyi dari berbuat kesilapan. Ruang dan peluang mungkin mampu membantu mereka untuk berubah.

Kadang-kadang, tidak perlu menjerit untuk menunjukkan kemarahan kita. Iyer, semua orang akan sampai masanya depending on situation and condition akan timbul perasaan marah itu. Dan sesungguhnya, orang yang paling kuat bukan lah orang yang menjerit paling kuat ketika marah, tetapi orang yang paling kuat adalah orang yang dapat berdiam diri menahan kemarahannya.. 

Bicara DANIEL ADIE: Marah itu Memenatkan.. 

Monday, December 23, 2013

Realiti Sebenar Insan Bergelar PENDIDIK

Assalamualaikum wahai pembaca sekalian..

Ape khabar kalian? I hope all of you are in the pink of health.. Setelah sekian lama tidak menitipkan sesuatu di blog yang sudah bersawang ni, hari ni ada sesuatu yang aku sangat mahu berkongsi dengan kalian.. Well, I believe the title of this post has given the overall idea of what this post is all about.. 


Result PMR baru sahaja keluar kan last week.. I still remember, it was in year 2003, I sit for PMR.. Resultnye? Haaaaaa..rahsia.. Malu laa..aku ni takde lah sebijak kalian semua.. Cuma 9A je PMR dulu (Ok, penipuan terbesar!! So, jangan percaya). Tapi, bukan keputusan itu yang aku ingin berkongsi pada entry kali ini.. What really touched me was when my aunt who works at one of the best schools in Melaka, shared her dissatisfaction towards what happened during the day the students got their PMR result.. 

She said that, 1/3 of the students who sit for the exam managed to get all As. But, NONE of the parents came to the teachers and thanked them! NONE! But, here is the best part is..perasan tak, sekiranya para pelajar tidak menunjukkan prestasi yang baik dalam pelajaran atau pon melakukan kesalahan disiplin di sekolah, SIAPA YANG TERUS DIPERSALAHKAN? 

Mesti kalian tahu kan salah siapa? Yup, itulah Realiti Sebenar Insan Bergelar Pendidik. Zaman sekarang ni sudah jauh berbeza dengan zaman sebelomnya.. Ungkapan 'GURU IBARAT PELITA YANG MENERANGI' dah tak boleh pakai dah sebabnya sekarang mane lah ade orang pakai pelita lagi kan? Bukan tiada, tetapi TERLALU sedikit PENGHARGAAN yang para pendidik terima atas apa yang telah, sedang dan akan mereka lakukan kepada para pelajar.. 

Realitinya, sekiranya pelajar itu cemerlang, semuanya adalah kerana usaha pelajar itu sendiri.. Pelajar itu ada jadual waktu belajar yang bagus lah, mengulangkaji sentiasa, mengamalkan amalan hidup sihat, banyak buat latihan dan banyak lagi lah.. But on the other side of the coin, sekiranya pelajar itu gagal atau mendapat keputusan yang kurang memuaskan, makanya, akan banyak lah jari-jari yang akan terus menuding kepada PENDIDIK! Antara alasannya, guru tak masuk kelas, guru kurang beri latihan , pengajaran guru kurang jelas, guru sibuk dengan urusan sekolah, guru pilih kasih.. Semuanya SALAH GURU..  

Sama sahaja, di sekolah ke, di pusat pengajian tinggi ke..situasinya sama.. The Glory is always to the STUDENTS..but the Shame or Obscurity is always to the TEACHERS. 

Yes, aku bergelar pendidik dan aku bertanggungjawab untuk menulis entry ini.. Yes, aku juga tahu dan sedar, dalam setandan pisang, tidak semuanya baik.. It goes to all fields bukan hanya dibidang pendidikan sahaja.. Jadi, ADILkah sekiranya semua kesalahan diletakkan di bahu pendidik?? 

Mesti anda pernah mendengar atau membaca sajak ini..

Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang ulama yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa sahaja menjadi dewasa;
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca

Nukilan ini hasil ilham Usman Awang (1979).. 

Its a bit funny and of course disappointed la.. Aku baru sahaja mengajar..pengalaman tu memang senipis kulit bawang.. Aku telah mengajar lebih dari 1000 orang students.. Macam-macam perangai dah aku jumpe..Yes, memang ada yang betol-betol menghargai kehadiran aku sebagai salah seorang pendidik yang pernah mengajar mereka. Tapi, as I said earlier.. Dalam setandan pisang tak semuanya baik kan? Ada juga masa aku mengajar mereka dulu, punye lah baik manusia.. Ikut kata, tak melawan, hormat.. tapi, rupenye di belakang, semua AIB aku di canang.! 

But its ok, itulah manusia namanya.. Tapi kita perlu ingat.. Setiap kata-kata kita, walaupon itu ditujukan kepada orang lain, akan sampai masanya nanti perkara itu akan terjadi pada diri kita sendiri juga.. Andai baik yang dituturkan, maka baiklah akhirnya.. Andai sebaliknya, boleh fikir sendiri kan??

Sekian untuk entry kali ini.. Masing-masing ada akal Allah kurniakan.. Gunakanlah sebaiknya dilandasan yang sepatutnya.. Semoga kita semua berada dalam lindungan dan rahmat-NYA.. In Sha Allah..

Bicara DANIEL ADIE: Manusia hanya akan ingat 1 kesalahan berbanding 1000 kebaikan.. 




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...